Gaje!!!! GAJE!!!!

0

Apa itu Gaje?

Gaje adalah salah satu tingkatan dari seorang yg melakukan tindakan di luar batas kemanusiaan.Biasanya mereka akan lompat-lompat, mengatakan sesuatu yang tidak jelas,bahkan bisa membuat sesorang terkenal akan ke-gajeannya. Loh?? Kok terkenal??…., Contohnya yaaa seperti saya ini, merasa Gaje membuat tulisan ini dan merasa Gaje terhadap orang yg membacanya.Mengapa saya bisa heran ada saja yang mau membaca postingan Gaje ini.Ya kembali pada pembuatnya. Saya pun merasa Gaje karena saya menulisa hal Gaje. Seperti yang saya bilang di atas Gaje adalah salah satu tingkatan dari seorang yang melakukan tindakan di luar batas kemanusiaan. Nah demikian tentang Gaje. Saya tahu anda merasa cape membaca tulisa Gaje ini. Jadi kesimpulan dari posting ini adalah GAJE ITU APA??
Sumber: http://masterofgaje.blogspot.com/

MOVE ON donk, BANG!!! NENG!!!!

0

Hehehe… meskipun kite-kite ini anak absurd… tapi kite juga manusia, bray…

Kita juga bisa patah hati. 😀

Nah, kalo udah patah ahti.. susah banget tu sembuhnya… kayak lagu Bang Rhoma, “Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati…”

(kalo kebalik maaf ya… :D)

Nah… jadi jangan mau yang namanya dikibulin ama yang namanya CINTA. wkwkwkwkwk

Ni.. ni.. ciri2 orang yang belum MOVE ON.

keep calm

Katanya udah move on, tapi kok masih deg-degan kalo mantan telepon?
Katanya udah move on, tapi kok poto jaman pacaran ama mantan masih disimpen di handphone?
Katanya udah move on, tapi kok masih suka nyindir-nyindir mantan?
Beberapa pertanyaan di atas, tampaknya bakal susah untuk dijawab oleh orang-orang ngakunya udah move on. Gue sering banget nemu kasus, temen gue yang abis putus, terus ngaku “Gue udah move on kok!”“Gue udah gak ada rasa sama dia kok!”, atau kalimat penuh dendam seperti:
“Gue namain anjing gue sesuai nama mantan, biar gue selalu inget kalo gue pernah macarin anjing!”
Bah..
Menyimpan dendam ke mantan itu sebenernya adalah ciri-ciri orang yang belum move on. Karena dengan menyimpan dendam, sama aja orang itu masih menyimpan kenangan sama mantan, meskipun itu kenangan pahit. So, bisa disimpulkan kalo orang itu belum lepas dari masa lalunya.  Tapi emang beberapa orang perlu ditunjukkan fakta kalo dia belum bener-bener move on. Nah, gue khawatir di antara kalian ada juga yang ngalamin fenomena Nggak-Sadar-Belum-Move-On ini. That’s why, gue sengaja bikin sebuah rumusan yang bakal bisa kalian pake buat nganalisa diri kalian sendiri, udah move on atau belum?
Here they are:

1. Lagu Favorit
Pas lagi sendirian di kamar, hujan deras mengguyur halaman, tiba-tiba terputar lagu “Lebih Indah” punya @Adera_Ega di radio. Misal itu lagu favorit ama mantan jaman pacaran dulu, terus gara-gara lagu itu, elo tiba-tiba ngeflashback semua kenangan indah sama mantan, dari jaman jalan-jalan, gendong-gendongan, sampai bobo-boboan. Gara-gara hal itu, elo langsung matiin radionya. Berharap flashback itu nggak dateng lagi.
Justru itu menandakan kalo elo belom move on loh. Bukan masalah flashbacknya, karena yang namanya ingatan, itu nggak bakal bisa dihilangkan. Kecuali kalo elo abis ketabrak angkot, terus keseret ampe 3 KM, mungkin abis itu elo bakal amnesia. Yang jadi ciri-ciri elo belom move on dari contoh kejadian di atas adalah, lo takut atau gak suka sama flashback itu. Padahal, kalo yang namanya udah move on, lo nggak bakal takut sama apapun yang berhubungan dengan masa lalu. Semua itu nggak ngefek apa-apa di hati lo.
2. Nyimpen Kado
Nyimpenin atau nyembunyiin barang-barang pemberian mantan itu malah nunjukin kalo lo belum move on. Kenapa begitu? Karena dengan nyembunyiin barang-barang pemberian mantan, atau nggak ngebolehin orang lain memiliki barang itu, artinya lo takut bakal keinget mantan lagi pas ngeliat barang itu. Kalo orang yang bener-bener udah move on sih, nggak bakal memperlakukan secara spesial lagi barang pemberian mantan.
Contohnya, misal dulu mantan ngasih boneka. Nah, karena sayangnya sama boneka itu, bonekanya lo jadiin temen bobo terus, nggak boleh ada orang lain yang megang juga. Itu contoh memperlakukan pemberian pacar secara spesial. Kalo lo emang udah move on, perlakuan seperti itu nggak bakal ada lagi. Lo bakal ngebiarin boneka itu dimainin ama keponakan, atau dipake ngepel sama simbok pembantu. Karena buat lo, benda itu emang udah nggak ada nilai spesialnya lagi.
3. Nutup Hati
Supri putus sama Ningsih pas sekolah TK Nol Besar. Sejak saat itu, Supri menjomblo hingga dia hingga sekarang. Setiap kali ditanya sama temen “Kenapa gak nyari pacar sih?” Supri cuma bakal jawab, “Males ah.. Ribet!” Itu adalah contoh nyata orang yang menutup hatinya secara sadar karena trauma dengan kisah cinta.
Tapi, ada juga orang yang secara nggak sadar udah menutup pintu hatinya. Contohnya, orang itu sering gagal pedekate karena dia gampang ilfeel pas gebetannya punya sifat yang sedikit berbeda sama mantan. Misal mantan dulu suka cebok pake tangan kiri, eh.. pas lihat gebetan lagi cebok pake kaki kiri, orang itu langsung ilfeel, dan batal ngelanjutin pedekate. Yup.. Itu contoh orang yang secara nggak sadar udah nutup pintu hatinya untuk orang lain yang kriterianya berbeda sama mantan. Dan buat orang-orang kayak gitu, mustahil banget dia bakal bisa pacaran lagi, karena karakter manusia itu selalu berbeda-beda. Nggak bakal ada yang sama persis.
Tapi bukan berarti dengan brutal membuka hati untuk menunjukkan ke dunia kalo udah move on. Contohnya? Jadian tapi cuma buat pelarian. Buat nunjukin ke mantan kalo udah bisa lagi dapet pasangan. Di titik itu, justru orang itu malah nunjukin kalo dia belum move on, karena alasan utamanya pacaran adalah untuk nunjukin ke mantan. Which means, masih PEDULI sama mantan. 😉
4. Kepo
Gue kadang masih heran sama orang-orang yang gagal move on. Suka ngepoin TL twitter mantan, udah tau bakal sakit hati, eh.. selalu diulangi lagi dan lagi. Ngekepoin kehidupan mantan itu juga salah satu ciri-ciri orang yang belum bener-bener move on. Nyari tau dia udah punya pacar baru belum, nyari tau hidup mantan sekarang lebih bahagia atau nggak, nyari tau pacar barunya lebih cakep atau nggak, dan segala aktivitas semacam itu menunjukkan kalo orang itu belum bener-bener move on. Karena alasan terbesarnya adalah, dia masih PEDULI dengan kehidupan mantan. Kalo masih PEDULI, itu salah satu ciri-ciri kalo masih sayang. Orang kalo udah move on mah nggak bakal mau ngurusin hidup mantan, karena mereka udah beda jalan.
5. Nyindir dan Maki
Sering ngetweet #NoMention dengan isi sindiran-sindiran sadis yang ditujukan ke mantan, atau curhat ke temen-temen tentang jahatnya mantan adalah faktor yang menunjukan orang itu belum bener-bener move on. Kalo orang itu bener-bener udah move on, dia nggak bakal mau ngebahas masa lalu, karena dinilai cuma ngebuang-buang waktu. Toh maki-maki mantan atau nyindir-nyindir manta itu juga nggak bakal bisa memperbaiki masa lalu kan?

6. Musuhin
Ngeblok semua akun social media mantan, terus nggak mau nyapa pas ketemuan, adalah contoh orang gagal move on juga. Karena seperti point sebelumnya, dendam itu juga contoh oleh-oleh dari masa lalu. Lo masih dendam sama mantan? Artinya lo masih nyimpen ‘oleh-oleh’ itu. :p

Kesimpulan dari semua point di atas,
Move On yang sebenarnya itu bukan melupakan masa lalu, karena agak mustahil untuk melakukan itu. Move on itu adalah ikhlas melepas masa lalu dan bersiap untuk mendapatkan yang lebih baik daripada yang dulu.
Yup! This is the end of the post. Semoga postingan ini nggak bikin kalian makin galau di malam minggu, tapi justru membuat kalian bener-bener siap menerima pasangan baru. Inget.. Move on itu bukan untuk diucapkan, tapi  cukup dilakukan. Bukan melupakan mantan, tapi berhenti menyayangi mantan. Dan juga, tidak musuhan~ 🙂
Btw, berdasarkan tulisan di atas, ada yang belum bener-bener move on kah? Kalian kena di point mana? Share di Comment BOX!
Sumber : http://www.shitlicious.com/

Friendfiction: :D

0

Well, kawan-kawan sekalian…

kalo setiap idola punya “fanfiction”-kan…

nah… kalo aku punya “FRIENDFICTION”..

Hahahahhahahahahahahahhahahahahahahahahaha 😀

“FF” (friendfiction)ku ini mengisahkan cerita teman-temanku yang aku ubah jadi cerita Absurd dan gaje sedunia…  😀 hehehehe

nah.. ini dia friendfiction pertama yang aku buat….

Friendfiction

Talent. Dian, Ashri, Shyu, Puput

Talent “gak penting” tapi penting juga. 😀

Penjual batagor, cilok, bakwan kawi, masiswa2 FIP.UNY yang lalu lalang, mas2 di tmpat ftokopi beserta pelanggan, kasir indomaret dan pembeli,  dll.

KALENDER EXO yang TERNISTAKAN

PART 1

Shyu dan Puput sedang ber-gaje ria di tempat foto kopi.

Terdengar suara langkah kaki dari kejauhan, merasa ada aura lain yang akan mendekati mereka, Shyu dan Puput bersiap-siap dengan segala perlengkapan ghostbuster mereka, seperti , bawang putih, kalung cabe, hio, dan hal-hal yang diperlukan untuk membasmi hal seperti itu. Beberapa pasang mata memandang ke arah mereka berdua, namun demi keselamatan, Shyu dan Puput tidak menghiraukannya.

Langkah kaki itu semakin dekat…. Bukan hanya satu aura, tapi dua aura. Shyu dan Puput semakin waspada.

Tiga… dua… satu…

“Aku mau beli kalender EXO!!!” sebuah sura menggema di seluruh ruangan itu (tempat foto kopi). Kertas-kertas berhamburan. Komputer2 yang tadinya hidup, mati seketika… mesin fotokopi mulai mencetak kertas dengan sendirinya… semua orang disana pingsan karena efek ultrasonik dari suara itu. Shyu dan Puput hanya bisa diam mematung.

Dian. Dialah dalang dibalik semua kekacauan itu. Dibelakangnya terlihat Ashri sedang mengenakan headphone di kepalanya sambil menyilangkan kedua tangannya,  Ashri memandangi semua orang yang jatuh bergelimpangan.  Dari ekspresi wajahnya, kita bisa tahu bahwa Ashri sedang berkata di dalam hatinya, “Siapa suruh kagak ada persiapan… pingsan, kan??? Hahahahahaha”

Dian mendekati Shyu dan Puput yang sedari tadi bengong. “Aku mau beli kalender EXO…. “ katanya pada Shyu dengan penuh senyuman, efek suara yang merdu sambil diselingi dengan lantunan musik opera.

Seketika itu juga, orang-orang yang tadinya pingsan bangun kembali. Wajah mereka berubah cerah seolah-olah telah mendapatkan pencerahan dari Sang Khaliq. Komputer yang tadinya mati, hidup kembali. Mesin foto kopi yang tadinya rusak, kini berfungsi seperti sedia kala. Intinya, keadaan kembali seperti semula tanpa kurang suatu apapun, kecuali Shyu dan Puput yang masih terbengong ditambah Ashri  yang melepas headphone-nya dan menjadi anggota terakhir dalam trio “bengong”. Ia heran  pada  perubahan yang terjadi begitu cepat. Ia bersedih, meratapi headphone-nya. Sekali lagi, ekspresi wajahnya mengatakan, “Rugi aku beli headphone ini mahal-mahal…. Ternyata reaksinya cuma sesingkat ini… aku mengharapkan yang lebih lama… hiks :’(.. “ .

Lalu, bagaimana dengan Dian?  Tentu saja sedang tersenyum ke arah Shyu dan Puput yang masih dalam kondisi abstrak dan sarkatis-bengong.